Friday, 4 April 2014

Secebis Untaian Kata Sekelumit Doa



Sempena majlis kesyukuran di atas perkahwinan anak lelakiku, aku telah nukilkan secebis untaian kata dan sekelumit doa yang telah aku bacakan di majlis tersebut pada 2hb. Mac 2014 yang lalu.. 



Untuk anakku yang ku sayangi di bumi Allah SWT. Segala puji bagi Allah SWT, yang telah memudahkan ayah untuk beribadah kepada-Nya. Selawat serta salam, ayah sampaikan kepada Nabi Muhammad SAW keluarga, dan para sahabatnya.


Wahai anak lelakiku …

Tanggal 8 Ogos 1987, engkau telah dilahirkan. Ayah masih ingat, ayah berada disisi ibumu didalam bilik bersalin ketika engkau mula menjengah dunia ini dan bercampurlah air mata kebahagiaan ayah dengan air mata tangismu dan ayah telah mengalunkan azan ke telingamu. Sesungguhnya bait-bait suci itulah yang mula-mula engkau dengar dan terukirlah kalimah tauhid di kanvas hatimu yang masih suci. Itulah bekal utama,  jati dirimu yang pertama. Dan maktub sudah  janji insan di sisi Tuhan. Wahai anak lelakiku, kau adalah hamba Allah SWT dan khalifah-Nya. Dan aku adalah ayahmu,  pemegang amanah kehidupanmu yang fana. Ayah merasa sungguh gembira pada ketika itu dengan kelahiran seorang bayi lelaki sebagai penyambung zuriat ayah. 


Wahai anak lelakiku …

Ketika diawal-awal usiamu, ayah masih ingat bahawa ayah selalu menolong ibumu memandikanmu dengan kedua tangan kasih sayang ayah, memakaikan lampinmu dan pakaianmu, membancuh air minummu dikala engkau kelaparan, menyapu minyak angin dan mengurut dadamu ketika kembung perutmu. Kehidupan ayah, ayah berikan kepadamu. Ayah tidak tidur, demi tidurmu, berletih demi kebahagiaanmu. Harapan ayah pada setiap hari, agar ayah selalu melihat senyumanmu. Kebahagiaan ayah setiap saat, adalah setiap permintaanmu agar ayah berbuat sesuatu untukmu. Itulah kebahagiaan ayah.


Lalu berlalulah waktu, hari berganti hari, bulan berganti bulan, tahun berganti tahun, selama itu pula, ayah setia menjadi pelayanmu yang tidak pernah lalai, setiap permintaanmu ayah penuhi,  menjadi dayangmu yang tidak pernah berhenti, kemana sahaja kamu nak pergi, ayah menjadi pemandumu, menjadi pekerjamu yang tidak pernah lelah, setiap kehendakmu ayah turuti dan saban hari ayah mendoakan kebaikan dan taufiq untukmu. Harapan ayah supaya anak-anak ayah semua menjadi anak yang soleh dan solehah.


Wahai anak lelakiku …

Ayah selalu memperhatikan dirimu, hari demi hari, minggu demi minggu, tahun demi tahun, dan waktu pun terus berlalu, seakan-akan ayah tidak percaya bahawa kini engkau wahai anak lelakiku, telah menjadi seorang suami. Ingatlah bukan sedikit kewajipan yang engkau perlu tunaikan.


Dengarlah Firman Allah S.W.T. yang bermaksud :

“Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaanNya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya dan dijadikanNya di antara kamu (suami-isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir "
- Ar-Rum : Ayat 21 


Wahai anak lelakiku …

Sematkanlah dalam hati akan sabda Nabi Muhammad S.A.W yang bermaksud “ Apabila berkahwin seseorang itu, maka sempurnalah separuh agamanya, maka hendaklah ia bertaqwa kepada Allah S.W.T untuk selebihnya."



Ingatlah amaran Nabi SAW supaya selamat dunia akhirat dan kehidupan menjadi berkat, kerana kasih sayang ayah kepada kamu semua tidak pernah luntur, masih seperti dulu, masih seperti lautan yang tidak pernah kering, masih seperti angin yang tidak pernah berhenti. Harapan ayah, agar kamu semua dimuliakan satu hari nanti, nescaya kamu akan dibalas dengan kebaikan, sedangkan ayahmu tidak mengharapkan apa-apa balasan. Ayah hanya ingin melihat kehidupanmu  menjadi suami isteri yang soleh dan solehah yang sejuk mata ayahmu memandang. Jadikanlah teguran ayahmu sebagai nasihat, agar engkau tidak tersesat.


Ya Allah Ya Rahman Ya Rakhim, pada 15hb. Febuari 2014 yang lepas, dua hamba-Mu telah  mematri janji di hadapan kebesaran-Mu. Kami tahu tidak mudah untuk mereka berdua memelihara ikatan suci itu dalam naungan ridha dan maghfirah-Mu. Kami tahu, amat berat bagi mereka berdua untuk mengayuh perahu rumah tangga mereka dalam menghadapi taufan godaan di hadapan mereka. Karena itulah, kami  memohon Rahman dan Rakhim-Mu bagi mereka.


Ya Allah Ya Tuhan Kami Yang Amat Mengasihani, Limpahkanlah rahmat dan keampunanMu kepada pasangan pengantin. Limpahkanlah rasa cinta kepada kedua mereka, Yang Kau jadikan pengikat rindu Rasulullah dan Khadijah Al-Qubro, Yang Kau jadikan mata air kasih sayang Ali bin Abi Thalib dan Fatimah Az Zahra, Yang Kau jadikan penghias keluarga Nabi-Mu yang suci.


Ya Allah, Jadikanlah mereka berdua Suami & Isteri yang saling mencintai di kala dekat, Saling menjaga kehormatan dikala jauh, Saling menghibur dikala duka, Saling mengingatkan dikala bahagia, Saling mendoakan dalam kebaikan dan ketaqwaan,Serta saling menyempurnakan dalam peribadatan.


Ya Allah, Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui bahwa hati-hati mereka berdua ini telah berkumpul untuk mencurahkan cinta hanya kepada-Mu Ya Allah, bertemu untuk taat kepada-Mu Ya Allah, bersatu dalam rangka menyeru di jalan-Mu Ya Allah, dan berjanji setia untuk membela syariat-Mu maka kuatkanlah ikatan pertalian mereka berdua.


Ya Allah, Abadikan kasih sayang mereka berdua, tunjukkanlah jalan dan penuhilah dengan cahaya-Mu yang tidak pernah redup, lapangkanlah dada mereka dengan limpahan iman dan keindahan tawakal kepada-Mu, hidupkanlah mereka dengan ma’rifat-Mu, dan matikanlah mereka dalam keadaan syahid di jalan-Mu. Sesungguhnya Engkau sebaik-baik pelindung dan sebaik-baik penolong.


Ya Allah, Sempurnakanlah kebahagiaan mereka dengan menjadikan perkahwinan mereka sebagai ibadah kepada-Mu dan bukti ketaatan mereka berdua kepada sunnah Rasul-Mu SAW.


Ya Allah, Indahkanlah rumah tangga mereka berdua dengan kalimat-kalimat-Mu yang suci. Suburkanlah mereka berdua dengan keturunan yang membesarkan asma-Mu. Penuhilah mereka  berdua dengan amal shaleh yang Engkau ridhai. Jadikan mereka Yaa…Allah teladan yang baik bagi manusia.


“Ya Allah, Ya Tuhan Kami, hanya Engkau yang mampu memberi taufik dan hidayah kepada hamba-hambaMu, maka anugerahkanlah kepada kami taufiq dan hidayahMu, agar mereka kelak menjadi ibu bapa yang dihormati dan dicontohi oleh anak-anak mereka, tambahkanlah kasih sayang diantara mereka, jauhkanlah rasa benci, hasad dan iri hati, hiasilah diri mereka seperti peribadi Nabi, serta lindungilah mereka dari syaitan yang dilaknati”.


“Ya Allah, Ya Tuhan Kami Yang Maha Pengampun, Kau ampunkanlah dosa mereka, dosa kedua ibu bapa mereka, dosa saudara mara mereka, dosa ahli keluarga mereka, dosa guru-guru dan dosa semua kaum muslimin dan muslimat”.


“Ya Allah, Perbaikilah akhlak mereka berdua, tanamkanlah sifat mahmudah dalam diri mereka dan buangkanlah sifat mazmumah dari dalam diri mereka”.


“Ya Allah Ya Tuhan kami, Kami hamba yang lemah lagi hina, memohon seribu rahmat dan keberkatan dariMu, golongkanlah kami dalam golongan orang-orang yang Engkau redhai, tanpa redhaMu, tiadalah ertinya kehidupan kami, maka kepadaMu kami memohon,  redhailah permohonan kami”.



Ya Allah, pada hari yang berkat ini, kami berhimpun di sini sebagai tanda kesyukuran kami atas nikmat-Mu bersempena dengan majlis perkahwinan anak-anak kami.



Ya Allah Ya Tuhan Kami Yang Maha Sempurna, rahmatilah majlis ini semoga ianya berjalan dengan sempurna seperti mana yang telah Engkau kehendaki, dan berkatilah majlis yang diadakan ini dengan keberkatan dari permulaan hingga ke akhirnya. Sesungguhnya pertemuan ini adalah dengan izinMu.


Ya Allah Ya Tuhan kami, Tunjukilah kami jalan yang lurus, jalan orang-orang yang telah Engkau anugerahi kenikmatan, bukan-nya jalan orang-orang yang Engkau timpai kemurkaan, bukan pula jalan orang-orang yang Engkau tenggelamkan dalam kesesatan. Sinarilah hati kami dengan cahaya petunjuk-Mu Ya Allah. Terangilah jalan kami dengan sinar taufik-Mu. Kalau Engkau berkenan menganugerahkan nikmat-Mu atas kami, bantulah kami untuk banyak berdzikir dan bersyukur atas nikmat-Mu itu. Hindari kami dari orang-orang yang terlena dalam kemewahan dunia. Lembutkan hati kami untuk merasakan curahan rahmat-Mu.


Ya Allah, Damaikanlah pertengkaran di antara kami, pertautkan hati kami, dan tunjukkan kepada kami jalan-jalan keselamatan. Selamatkan kami dari kegelapan kepada cahaya. Jauhkan kami dari kekejian yang nampak dan tersembunyi.


Ya Allah, Berkatilah pendengaran kami, penglihatan kami, hati kami, suami/isteri kami, keturunan kami dan ampunilah kami. Sesungguhnya Engkau Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Ya Allah, Jadikanlah perhimpunan kami ini sebagai satu perhimpunan yang dirahmati dan perpisahan kami pula selepas ini sebagai satu perpisahan yang diberkati dan dilindungi. Dan janganlah Engkau jadikan pada diri kami ini, dan mereka yang bersama kami, kebinasaan, dan menyingkirkan kami dari memperolehi rahmat-Mu.


Ya Allah, Perkenankanlah doa doa kami ini. Kami memohon kepada Mu kerana Engkaulah tuhan kami. Kami meminta kepada Mu kerana Engkaulah yang menciptakan kami. Kami merayu kepada Mu kerana Engkaulah yang Maha Mengkabulkan doa doa kami ini, ya Allah. Jika Engkau tidak memakbulkan doa kami ini, siapa lagi yang akan memakbulkannya, ya Allah. Jika Kau tidak mendengar doa kami ini, siapa lagi yang akan mendengarnya, ya Allah. Bantulah kami ya Allah. Ya Rahman. Ya Rabbul Alamin.




Ya Allah, ya Tuhan kami, rahmatilah ke atas penghulu kami Nabi Muhammad SAW suatu rahmat yang Engkau lepaskan kami dengannya dari segala kesusahan dan kebinasaan, dan yang Engkau tunaikan bagi kami dengannya segala hajat, dan yang Engkau sucikan kami dengannya dari segala kejahatan, dan yang Engkau angkat kami dengannya di sisi-Mu pada setinggi-tinggi darjat, dan yang Engkau sampaikan kami dengannya sejauh-jauh tujuan segala kebajikan semasa hidup dan sesudah mati. Dan juga selawat ke atas keluarga dan sahabat baginda dan anugerahkanlah mereka salam sejahtera yang banyak dengan rahmat-Mu wahai Tuhan Yang Maha Mengasihani.


Amin..Ya Rabbal’alamin.

No comments:

Post a comment