Thursday, 17 July 2014

Destinasi Cuti-cutiku ... Beijing 3 ... ku jejaki bumi Ash Shiin ... hari ke 2



zǎoshang hǎo … selamat pagi (bahasa mandarin)

Pagi hari kedua, Ms Eka membawa  kami ke Ke kilang Jade “Beijing Wang Tiao Zhang” yang dimiliki dan diusahakan oleh kerajaan tempatan. Kilang jade tu memang besar sungguh dan terletak agak jauh dari kota Beijing.


  
Ini dia bangunan kilang jade, bumbungnya berwarna merah, lambang kemakmuran. Pagi itu telah ada beberapa buah bas yang sampai dulu, jadi sudah agak ramai pengunjung yang datang. Bas kami yang paling kiri sekali.



Diluar pintu masuk agak sebok dengan para pengunjung dari berbagai negara. Pengunjung dari Malaysia pun ada. Masuk sahaja ke dalam kilang dan ruang jualan, ada sebuah kolam ikan yang diperbuat daripada jade. Kemudian kami dibawa masuk ke ruang pameran dan jualan yang luas.


 
Memang banyak jade yang dijual, berbagai-bagai jenis, kualiti dan bentuk. Anakku hanya membeli satu bangle berharga lebihkurang rm80.00 sebagai kenangan.



Dari Jade Factory kami meneruskan perjalanan ke Badaling Ski Resort kerana ada diantara kami yang berminat nak berski.

 
Ini dia bahagian hadapan Badaling Ski Resort tempat kami singgah, waktu tu salji belum turun lagi, jadi tak nampak pun salji.


 
Masing-masing dah siap sedia dengan ski masing-masing. Aku dan isteri tak mahu main kerana mengalami sakit belakang yang mungkin menjadi lebih teruk kalau terjatuh. Salji disini adalah salji tiruan, namun boleh untuk meluncur. Mari kita lihat aksi masing-masing.


 
Adik terpaksa mengambil guru untuk mengajar main ski dengan bayaran … lupa pula bayarannya berapa … tetapi memang tak berbaloi langsung, dah bayar guru untuk mengajar pun masih tak boleh nak meluncur, mungkin masaalah bahasa agaknya ... sebab macam ayam dengan itik … tak faham.


 
Sudahnya, aku sendiri yang mengajar adik, dan akhirnya dapat juga dia meluncur agak jauh.



Si abang pula dari awal-awal lagi dah dapat meluncur dengan lajunya, macam dah biasa saja. Nasib baiklah salji belum turun, kalau tak seluruh gunung dikawasan tu di tawannya … inilah baru anak lanang namanya.



Ini keluarga Mak Dara paling bungsu, tiga-tiga cuba main ski namun ... tetapi mereka puas dan gembira.


 
Kelihatan Akeem sedang berehat kerana kepenatan atau kesakitan atau dah ‘give-up’ ... asyik jatuh je. Ms Peah pula walaupun ada guru yang mengajar namun masih belum boleh meluncur sendiri.




Ini pula pasangan baru kahwin dan mengambil kesempatan untuk berbulan madu mengikuti rombongan Mak Dara. Suami mengajar isteri main ski.



 
Akhirnya dapat juga meluncur namun sekejap saja dah jatuh dan cepat-cepat sisuami mengangkatnya, kelihatan begitu romantik sekali, maklumlah masih baru lagi.. memang gitu. Kalau dah lama, bangun sendirilah.


 
Mari kita lihat gelagat Mak Dara yang ni!.., cuba-cuba nak meluncur, tak sampai dua meter dah terlentang ... kan betul bila dah tua tak ada siapa nak angkat, tanggunglah sendiri. Tak mampu nak bangun sendiri terpaksalah petugas resort tu tolong angkat... ops tak terangkat, berat sangat.




Lebih kurang dua jam setengah bermain salji, kami bergambar beramai-ramai sebelum meninggalkan Badaling Ski Resort untuk makan tengah hari.





Disinilah kami makan tengah hari pada hari tersebut. Bangunan ini sangat besar, ditingkat bawah merupakan kilang dan kedai menjual bahan-bahan tembikar, manakala restorannya di ditingkat atas. Menurut Ms Eka tempat ni dikenali sebagai Golden Palace Restaurant. Masuk sahaja kedalam terdapat beberapa buah pasu yang lebih tinggi dari kebanyakan manusia. Apalagi, semua Mak Dara pun bergambar dengan pasu tersebut.



 
Menurut Ms Eka lagi, restoran ni boleh menampung sehingga 5000 pelanggan pada satu-satu masa.  Terdapat tiga bahagian iatu bahagian makanan asia, bahagian makanan barat dan bahagian makanan muslim (halal). Inilah dia menu yang Ms Eka order untuk kami makan tengah hari, sangat menyelerakan. Disini juga disediakan ruang solat ditingkat paling atas untuk pelanggan muslim menunaikan kewajipan kepada Allah swt. Lega rasanya bila perut dah kenyang dan kewajipan dah beres.




Selesai makan dan solat zohor dan jamak asar, kami meronda ditingkat bawah untuk melihat-lihat sahaja. Bermacam-macam jenis barangan tembikar dijual sampai kelabu mata, dan akhirnya kami tak beli pun.





Setelah puas meronda di Golden Palace Restaurant, kami dibawa ke destinasi seterusnya iaiatu JuYong Pass Great Wall untuk mendaki tembok besar Negara China.


Nak panjat dan melawat tembok besar Negara China pun kena beli tiket juga. Berapa harga tiket kami tak tau, semuanya Ms Eka yang uruskan. Kemudian kami masuk melalui pintu masuk yang dikhaskan.



Sebelum kami meronda-ronda tembok besar, ada pulak jurugambar bebas yang mengesorkan supaya kami mengambil gambar kumpulan, kami pun terima tawarannya sebagai kenangan. Kemudian kami mulakan jelajahan tembok besar Negara China.



 
Budak tiga orang ni tak terasa penak agaknya, tau-tau dah separuh jalan. Isteriku berehat keletihan.




Umpama kura-kura jalan merangkak, namun akhirnya kami berenam sahaja yang dapat memanjat sehingga ke puncak paling tinggi dikawasan tersebut, yang lain sekadar setengah jalan atau ada yang hanya menunggu di bawah sahaja. Sakit lutut katanya ... alasan je tu.


 
Pemandangan dari atas ke bawah agak cantik. Aku dan isteri menuruni tembok besar melalui jalan yang berbeza yang telah dibina khas untuk turun sahaja, keadaannya lebih landai dan tidak sebok walaupun agak lebih jauh sedikit. Sampai dibawah, kami berkumpul dan berehat untuk menghilangkan penat.




Kami tinggalkan JuYong Pass Great Wall dengan seribu kenangan untuk ke destinasi seterusnya iaitu Bao Shu Tang Burning Cream Factory. Semasa kami sampai tidak ramai pengunjung berada disana. Kami dibawa kesebuah bilik dimana seorang wanita China yang fasih berbahasa Inggeris telah bersiap sedia untuk memberi penerangan kepada barangan yang dihasilkan di kilang tersebut.


 
Sebelum wanita tersebut memulakan penerangannya, beliau telah meletakkan sebatang rantai besi di atas dapur gas dan membiarkannya terbakar. Sementara beliau menerangkan tentang keberkesanan krim Bau Fu Ling, beliau menjeling ke arah rantai besi yang telah mulai kelihatan merah. Aku tidak tahu untuk apa rantai tersebut dipanaskan sebelum beliau menyatakan yang beliau akan memegang rantai yang sudah merah tersebut sebelum menyapu krim Bao Fu Ling sebagai membuktikan keberkesanan krim tersebut. Aku agak terkejut dan terasa seram, naik bulu roma.

Aku tidak melihat aksi berani beliau memegang rantai panas tersebut kerana tidak sampai hati. Beliau menayangkan tapak tangannya yang kelihatan merah kepada kami semua dan kemudian beliau menyapukan krim Bao Fu Ling. Kelihatan matanya berair mungkin kerana menahan kesakitan.



 
Atas rasa simpati kepada wanita tersebut, aku membeli sebotol krim Bao Fu Ling  dan sebotol “koyok” untuk menampal bahagian belakang badan. Ternyata “koyok” tersebut sangat berkesan dengan izin Allah swt kerana dapat melegakan sakit belakangku dan isteriku.




Selesai di Bao Shu Tang Burning Cream Factory, Ms Eka membawa kami balik ke pusat Bandar Beijing untuk makan malam sebelum balik ke hotel.



Malam itu Ms Eka membawa kami makan malam di Mahua Western Flavor Restaurant, iaitu sebuah restoran muslim yang menjual makanan halal.


 
Gambar atas … antara menu yang kami makan pada malam itu sebelum diakhiri dengan semangkuk ais kerim yang lazat. Kami balik hotel dengan rasa kekenyangan.


Ni you me you che … awak sudah makan ke belum.



No comments:

Post a comment